Tujuan dan Hukum Pernikahan

Defininisi Nikah

Nikah dari segi bahasa berasal dari kata “kumpul” dan definisi
secara syara’ adalah suatu akad yang mengarah kepada bolehnya
jima’ dengan mengucap lafadz nikah.

Dalam UU no 1 tahun 1974 tentang Perkawinan pasal 1 , perkawinan
didefinisikan sebagai sebuah ikatan lahir batin antara seorang pria
dengan seorang wanita sebagai suami istri dengan tujuan membentuk
keluarga (rumah tangga) yang bahagia dan kekal berdasarkan
Ketuhanan Yang Maha Esa.

Para ulama fiqh menyatakan bahwa nikah adalah penyempurna
ibadah karena bilamana seseorang telah sempurnya syahwat
batiniahnya maka ia akan membutuhkan syahwat farji.

Tujuan Nikah

Para ulama klasik menetapkan tujuan nikah adalah
a. Menjaga kelangsungan keturunan
b Mengeluarkan air yang memberi mudharat kepada badan
apabila ditahan
c. Untuk mencapai kenikmatan (seksual)

Akan tetapi pada ulama kontemporer meluaskan tujuan nikah dengan
tidak hanya fokus pada pemenuhan kebutuhan fisik seorang manusia
tapi juga kebutuhan psikis sebagaimana yang telah difirmankan Allah
dalam Al Qur’an

Dan diantara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah Dia menciptakan untukmu
istri-istri dari jenismu sendiri , supaya kamu cenderung dan merasa tentram
kepadanya , dan dijadikan-Nya diantara kamu rasa kasih sayang .Sesungguhnya
pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang
berfikir (Ar Rum ayat 21)

Dalam ayat ini Allah menerangkan bahwa Dia menciptakan rasa cinta
dan kasih sayang diantara anak manusia secara berpasang-pasangan
sebagai salah satu rahmat dan anugrah dari-Nya yang tidak selalu diberikan
oleh-Nya kepada makhluk lain selain manusia.

Kecondongan seorang anak manusia pada pasangannya pada dasarnya
lebih banyak didasari oleh kemurahan dari-Nya daripada sekedar oleh
dorongan hasrat nafsu seksual seperti yang dialami oleh sebagian besar
jenis hewan.Dan ketika anugrah Allah ini sampai ke diri sepasang anak
manusia maka ia tidak akan merasa senang dan tentram sampai mereka
disatukan oleh sebuah ikatan yang kuat berupa tali perkawinan.

Karena itulah menurut hemat penulis sangatlah terlalu dangkal untuk
mendefinisikan tujuan perkawinan hanya demi untuk mendapatkan
kesenangan seksual atau melampiaskan hasrat seksual , karena manusia
bukanlah hewan yang hanya memiliki kebutuhan untuk bagian tubuh
bagian bawahnya (makan , minum dan bersetubuh) , sementara
manusia berbeda karena dikaruniai Allah dengan hati atau perasaan
dan akal dimana keduanya memiliki hak pula untuk hidup dan diberi
‘makan’.Oleh karena itulah mendapatkan kesenangan seksual dan
melampiaskan hasrat seksual bukanlah sebuah tujuan perkawinan
akan tetapi hanyalah sebuah efek dari perkawinan yang bertujuan
untuk menyatukan hati dan pikiran sepasang anak manusia yang
berlainan jenis dan memutuskan untuk hidup bersama dan berbagi
kesenangan maupun duka bersama.Seks bukanlah tujuan melainkan
hanya sebuah media untuk mengekpresikan cinta dimana perkawinan
membuatnya agar tetap berada dalam kesucian.

Memperoleh keturunan pun bukanlah sebuah tujuan utama akan tetapi
sebuah buah dari cinta dan perkawinan dimana kehadiran seorang
anak akan semakin mempererat hubungan cinta dan kasih sayang
diantara mereka berdua.

Hukum Nikah

Hukum dasar dari nikah adalah sunat dan berlaku pada seseorang
terutama laki-laki yang sudah berkeinginan untuk jima’ serta telah
mampu untuk menikah.Mampu disini didefinisikan bahwa ia mampu
untuk memberi mahar yang layak, menafkahi istrinya dengan makan,
minumdan kebutuhan sehari-hari lain dengan cukup, membelikan
pakaian , memberi rumah sekemampuannya dan mampu secara fisik
untuk melakukan jima’.

Dan sebagaimana hukum lainnya yang berlaku pada manusia maka
hukum nikah pun bisa berubah secara kondisional.Nikah hukumnya
menjadi wajib apabila seseorang bernadzar untuk menikah selain itu
juga ia wajib untuk menikah bila selain dua hal diatas ia juga sudah
memiliki keinginan untuk menikah serta telah memiliki calon yang
cocok serta takut akan jatuh kepada perbuatan zina bila tidak
menikah.

Sementara bila seseorang memiliki hasrat untuk berjima’ dan
memiliki keinginan untuk menikah tapi tidak memiliki kemampuan
maka ia lebih utama untuk tidak menikah sepanjang ia mampu untuk
menahan diri untuk tidak berzina.

Hukum nikah juga berubah menjadi makruh pada seseorang yang
tidak memiliki kemampuan untuk menikah dan tidak pula memiliki
keinginan untuk menikah serta tidak memiliki kecenderungan untuk
jatuh ke perbuatan zina .Walaupun secara fisik , psikis maupun
usia ia telah dianggap pantas menikah.

Hukum nikah juga bisa jatuh menjadi haram apabila niat salah satu
pihak atau pihak ketiga yang menikahkan atau memaksa mereka
untuk menikah cenderung pada upaya untuk mencelakakan atau
mendzolimi pasangannya.

Dari uraian diatas kita bisa melihat bahwa kelayakan seseorang untuk
menikah atau tidak berdasarkan hukum agama tidaklah semata-mata
didasari oleh usia , harta dan kemampuan fisik semata tapi juga dilihat
dari kesiapan mental berupa keinginan penuh dan keridhaan dirinya
beserta pasangannya untuk menikah, bahkan hal inilah yang dianggap
lebih utama karena hubungan pernikahan bukanlah semata-mata didasari
oleh hubungan fisik dan materi tapi juga emosi dan mental yang mana
dalam kehidupan perkawinan memegang peranan yang sangat besar
dibandingkan hanya dengan kematangan fisik dan kecukupan harta.
Kalaupun dipaksakan maka perkawinan itu akan memiliki kecenderungan
menimbulkan mudharat padahal tujuan utama pernikahan adalah mencapai
kemashlahatan.

One thought on “Tujuan dan Hukum Pernikahan

  1. Ping balik: Tujuan dan Hukum Pernikahan ( Mo nikah nih… ceritanya… ha.. ha.. ha.. ) « blog’e arek tukang dolan

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s